Mother Shipton’s Prophecies

Namanya adalah Ursula Southeil, tetapi lebih dikenal dengan nama Mother Shipton. Dia lahir di Knaresborough, Yorkshire Inggris dan hidup antara tahun 1488 – 1561. Bandingkan dengan masa kehidupan Jayabaya sepertinya hampir sama.
Mother Shipton menulis sebuah puisi yang mana setelah kematiannya dianggap masyarakat sebagi suatu bentuk ramalan untuk masa depan. Yang menjadi masalah adalah beberapa kalimat diantaranya memiliki kesamaan dengan kalimat yang ditulis oleh Jayabaya. Lalu apakah di masa itu banyak orang yang mendapat atau memiliki suatu keterkaitan energi dengan Sang Pencipta sehingga bisa menuliskan suatu kalimat yang hampir sama untuk masa depan. (meski dalam hal ini baru 2 orang yang menulis sama). Lebih jelasnya silahkan disimak bait demi bait dari ramalan Mother Shipton ini.
Untuk menerjemahkannya silahkan menggunakan google translate biar lebih mudah.
Catatan. Hanya untuk baca baca. tidak untuk dipertentangkan.
Monggo………………

shipton

And now a word, in uncouth rhyme
Of what shall be in future time

Then upside down the world shall be
And gold found at the root of tree
All England’s sons that plough the land
Shall oft be seen with Book in hand
The poor shall now great wisdom know
Great houses stand in farflung vale
All covered o’er with snow and hail

A carriage without horse will go
Disaster fill the world with woe.
In London, Primrose Hill shall be
In centre hold a Bishop’s See

Around the world men’s thoughts will fly
Quick as the twinkling of an eye.
And water shall great wonders do
How strange. And yet it shall come true.

Through towering hills proud men shall ride
No horse or ass move by his side.
Beneath the water, men shall walk
Shall ride, shall sleep, shall even talk.
And in the air men shall be seen
In white and black and even green

A great man then, shall come and go
For prophecy declares it so.

In water, iron, then shall float
As easy as a wooden boat
Gold shall be seen in stream and stone
In land that is yet unknown.

And England shall admit a Jew
You think this strange, but it is true
The Jew that once was held in scorn
Shall of a Christian then be born.

A house of glass shall come to pass
In England. But Alas, alas
A war will follow with the work
Where dwells the Pagan and the Turk

These states will lock in fiercest strife
And seek to take each others life.
When North shall thus divide the south
And Eagle build in Lions mouth
Then tax and blood and cruel war
Shall come to every humble door.

Three times shall lovely sunny France
Be led to play a bloody dance
Before the people shall be free
Three tyrant rulers shall she see.

Three rulers in succession be
Each springs from different dynasty.
Then when the fiercest strife is done
England and France shall be as one.

The British olive shall next then twine
In marriage with a german vine.
Men walk beneath and over streams
Fulfilled shall be their wondrous dreams.

For in those wondrous far off days
The women shall adopt a craze
To dress like men, and trousers wear
And to cut off their locks of hair
They’ll ride astride with brazen brow
As witches do on broomstick now.

And roaring monsters with man atop
Does seem to eat the verdant crop
And men shall fly as birds do now
And give away the horse and plough.

There’ll be a sign for all to see
Be sure that it will certain be.
Then love shall die and marriage cease
And nations wane as babes decrease

And wives shall fondle cats and dogs
And men live much the same as hogs.

In nineteen hundred and twenty six
Build houses light of straw and sticks.
For then shall mighty wars be planned
And fire and sword shall sweep the land.

When pictures seem alive with movements free
When boats like fishes swim beneath the sea,
When men like birds shall scour the sky
Then half the world, deep drenched in blood shall die.

For those who live the century through
In fear and trembling this shall do.
Flee to the mountains and the dens
To bog and forest and wild fens.

For storms will rage and oceans roar
When Gabriel stands on sea and shore
And as he blows his wondrous horn
Old worlds die and new be born.

A fiery dragon will cross the sky
Six times before this earth shall die
Mankind will tremble and frightened be
for the sixth heralds in this prophecy.

For seven days and seven nights
Man will watch this awesome sight.
The tides will rise beyond their ken
To bite away the shores and then
The mountains will begin to roar
And earthquakes split the plain to shore.

And flooding waters, rushing in
Will flood the lands with such a din
That mankind cowers in muddy fen
And snarls about his fellow men.

He bares his teeth and fights and kills
And secrets food in secret hills
And ugly in his fear, he lies
To kill marauders, thieves and spies.

Man flees in terror from the floods
And kills, and rapes and lies in blood
And spilling blood by mankinds’ hands
Will stain and bitter many lands

And when the dragon’s tail is gone,
Man forgets, and smiles, and carries on
To apply himself – too late, too late
For mankind has earned deserved fate.

His masked smile – his false grandeur,
Will serve the Gods their anger stir.
And they will send the Dragon back
To light the sky – his tail will crack
Upon the earth and rend the earth
And man shall flee, King, Lord, and serf.

But slowly they are routed out
To seek diminishing water spout
And men will die of thirst before
The oceans rise to mount the shore.

And lands will crack and rend anew
You think it strange. It will come true.

And in some far off distant land
Some men – oh such a tiny band
Will have to leave their solid mount
And span the earth, those few to count,
Who survives this (unreadable) and then
Begin the human race again.

But not on land already there
But on ocean beds, stark, dry and bare
Not every soul on Earth will die
As the Dragons tail goes sweeping by.

Not every land on earth will sink
But these will wallow in stench and stink
Of rotting bodies of beast and man
Of vegetation crisped on land.

But the land that rises from the sea
Will be dry and clean and soft and free
Of mankinds’ dirt and therefore be
The source of man’s new dynasty.

And those that live will ever fear
The dragons tail for many year
But time erases memory
You think it strange. But it will be.

And before the race is built anew
A silver serpent comes to view
And spew out men of like unknown
To mingle with the earth now grown
Cold from its heat and these men can
Enlighten the minds of future man.

To intermingle and show them how
To live and love and thus endow
The children with the second sight.
A natural thing so that they might
Grow graceful, humble and when they do
The Golden Age will start anew.

The dragon’s tail is but a sign
For mankind’s fall and man’s decline.
And before this prophecy is done
I shall be burned at the stake, at one
My body singed and my soul set free
You think I utter blasphemy
You’re wrong. These things have come to me
This prophecy will come to be.

I know I go – I know I’m free
I know that this will come to be.
Secreted this – for this will be
Found by later dynasty

A dairy maid, a bonny lass
Shall kick this stone as she does pass
And five generations she shall breed
Before one male child does learn to read.

This is then held year by year
Till an iron monster trembling fear
eats parchment, words and quill and ink
And mankind is given time to think.

And only when this comes to be
Will mankind read this prophecy
But one mans sweets anothers bane
So I shall not have burned in vain.

The signs will be there for all to read
When man shall do most heinous deed
Man will ruin kinder lives
By taking them as to their wives.

And murder foul and brutal deed
When man will only think of greed.
And man shall walk as if asleep
He does not look – he many not peep
And iron men the tail shall do
And iron cart and carriage too.

The kings shall false promise make
And talk just for talking’s sake
And nations plan horrific war
The like as never seen before
And taxes rise and lively down
And nations wear perpetual frown.

Yet greater sign there be to see
As man nears latter century
Three sleeping mountains gather breath
And spew out mud, and ice and death.
And earthquakes swallow town and town,
In lands as yet to me unknown.

And christian one fights christian two
And nations sigh, yet nothing do
And yellow men great power gain
From mighty bear with whom they’ve lain.

These mighty tyrants will fail to do
They fail to split the world in two.
But from their acts a danger bred
An ague – leaving many dead.
And physics find no remedy
For this is worse than leprosy.

Oh many signs for all to see
The truth of this true prophecy.

Posted on 20/02/2013, in Uncategorized. Bookmark the permalink. 16 Komentar.

  1. spsw nusantoro

    Another Prophecy from Helena Blavatsky dari Inggris (1831-1891)

    We are at the close of the cycle of 5,000 years of the present Aryan Kali Yuga or Dark Age. This will be succeeded by an age of light. Even now under our very eyes, the new Race or Races are preparing to be formed, and that is in America that the transformation will take place, and has already silently commenced. This Race will be altered in mentality and will move toward a more perfect spiritual existence.

    That the periodical sinking and reappearance of mighty continents, now called Atlantis and Lemuria by modern writers, is not fiction will be demonstrated. It is only in the 20th century that portions, if not the whole, of the present work will be vindicated.

    A world destruction as happened to Atlantis 11,000 years ago, will occur. Instead of Atlantis, all of England and parts of NW European coast will sink into the sea, in contrast, the sunken Azores region, the Isle of Poseidonis, will again be raised from the sea.

    Terjemahan bebasnya:

    Kami berada di dekat siklus 5.000 tahun dari Arya saat Kali Yuga atau Zaman Kegelapan. Ini akan digantikan oleh usia cahaya. Bahkan sekarang di bawah mata kita, Race baru atau Races sedang mempersiapkan untuk terbentuk, dan itu adalah di Amerika bahwa transformasi akan berlangsung, dan telah diam-diam dimulai. Ras ini akan diubah dalam mentalitas dan akan bergerak menuju eksistensi spiritual lebih sempurna.

    Bahwa tenggelamnya berkala dan munculnya kembali benua perkasa, sekarang disebut Atlantis dan Lemuria oleh penulis modern, bukan fiksi akan diperlihatkan. Hanya pada abad ke-20 bahwa sebagian, jika tidak seluruh, dari karya ini akan dibenarkan.

    Sebuah kehancuran dunia seperti yang terjadi pada Atlantis 11.000 tahun yang lalu, akan terjadi. Alih-alih Atlantis, seluruh Inggris dan bagian dari Eropa NW pantai akan tenggelam ke dalam laut, sebaliknya, wilayah Azores cekung, Isle of Poseidonis, lagi akan dibangkitkan dari laut.

    • kami sekeluarga tak lupa mengucapkan puji syukur kepada ALLAH S,W,T
      dan terima kasih banyak kepada AKI atas nomor togel.nya yang AKI
      berikan 4 angka 6990 alhamdulillah ternyata itu benar2 tembus AKI.
      dan alhamdulillah sekarang saya bisa melunasi semua utan2 saya yang
      ada sama tetangga.dan juga BANK BRI dan bukan hanya itu AKI. insya
      allah saya akan coba untuk membuka usaha sendiri demi mencukupi
      kebutuhan keluarga saya sehari-hari itu semua berkat bantuan AKI..
      sekali lagi makasih banyak ya AKI… bagi saudara yang suka main togel
      yang ingin merubah nasib seperti saya silahkan hubungi AKI SOLEH,,di no (((082-313-336-747)))
      insya allah anda bisa seperti saya…menang togel 275
      juta, wassalam.

      dijamin 100% jebol saya sudah buktikan…sendiri….

      Apakah anda termasuk dalam kategori di bawah ini !!!!

      1″Dikejar-kejar hutang

      2″Selaluh kalah dalam bermain togel

      3″Barang berharga anda udah habis terjual Buat judi togel

      4″Anda udah kemana-mana tapi tidak menghasilkan solusi yg tepat

      5″Udah banyak Dukun togel yang kamu tempati minta angka jitunya
      tapi tidak ada satupun yang berhasil..

      Solusi yang tepat jangan anda putus asah….AKI SOLEH akan membantu
      anda semua dengan Angka ritwal/GHOIB:
      butuh angka togel 2D 3D 4D SGP / HKG / MALAYSIA / TOTO MAGNUM / dijamin
      100% jebol
      Apabila ada waktu
      silahkan Hub: AKI SOLEH DI NO: (((082-313-336-747))) KLIK DISINI

      angka GHOIB: singapur 2D/3D/4D/

      angka GHOIB: hongkong 2D/3D/4D/

      angka GHOIB; malaysia

      angka GHOIB; toto magnum 4D/5D/6D/

      angka GHOIB; laos

  2. Salam ki spsw @ terima-kasih atas terjemahan bebasnya,..

    terkadang seseorang yg sudah menundukan perangkat didirinya,,yakni kelima panca indra,fikiran,dan alam2 didalam dirinya,.maka,akan terbuka penutup/tabir/hijabnya,.ia dapat (kalau didlm agama islam),. isro(perjalanan kemasa silam),dan mikraj(perjalanan kemasa yg akan datang),..hanya saja berapa masa yg dapat seseorang itu tembus,tergantung pemberian Tuhan,..
    Hal itupun pemberitahuannya bisa berupa gambar,tulisan,simbol,tamsil,arti,atau sampai kepada makna,..
    Ada yg bisa membaca gambar,namun salah dlm membaca tulisan/arti,.ada yg sudah benar dalam tulisan dan arti,tapi belum dapat membaca makna,..

    Begitupun dengan ibu2 ini,.. Dia mengkhabarkan berupa gambar dan simbol saja,..dan sepertinya jauh diujung waktu nanti,..atau masih jauh nanti terjadinya,…

    Rahayu,..

  3. Salam kang bb @ dari sekarang jg masi jauh kang,..itu nusantara sudah benar2 gemarripah loh jinawi,..
    Suwun,.

  4. The Waitaha Predictions

    Bangsa Waitaha matriarkal di Selandia Baru mengatakan bahwa mereka telah menunggu sampai tanda pembawa air, Aquarius, sebagai titik balik, di mana untuk berbagi ajaran kuno mereka.

    2.012 prediksi mereka adalah bahwa energi yang sangat dari sistem surya akan berubah.

    Waitaha memprediksi perubahan besar di Bumi, dan iklim, dan dalam pemerintahan manusia dan sistem keuangan – waktu kekacauan besar.

    Tapi setelah itu, adalah waktu keindahan.

    Mereka juga berbicara tentang pekerjaan yang kita manusia dimaksudkan untuk melakukan selama waktu ini. Itu adalah – untuk memulihkan hati kita, jiwa kita. Kita harus melihat keindahan bumi, diri kita sendiri, dan satu sama lain. Kita harus memulihkan kekuatan besar kasih sayang.

  5. The Maori Prophecy

    Nubuat Maori adalah bahwa 2012 adalah waktu akhir, ketika dunia yang diciptakan pada awalnya datang ke sebuah akhir, di mana divisi larut, dan dunia spiritual dan fisik yang menyatu menjadi satu.

  6. Edgar Cayce’s Predictions of a New Age

    Pantai Barat Amerika akan tenggelam,

    Jepang dan New York akan pergi juga,

    Eropa akan berubah “dalam sekejap mata”,

    wilayah pesisir akan tenggelam di seluruh dunia,

    daratan baru akan muncul dari laut,

    Great Lakes akan menguras pergi ke Teluk Meksiko,

    akan ada letusan gunung berapi dan gempa bumi lebih di belahan bumi selatan,

    tiang akan bergeser 17 derajat, ke Rusia,

    perselisihan di Selat Davis, antara Greenland dan Kanada,

    konflik di Mesir, Libya, Teluk Persia, Ankara (Turki), Suriah, Samudera Hindia

  7. Cahaya api kuno mencerminkan ke dunia modern kita. Ini adalah terang Zoroastrianisme, agama monoteistik pertama, yang dimulai di Iran lebih dari tiga ribu tahun yang lalu. Pendiri agama itu adalah seorang nabi, orang yang dipilih oleh Allah untuk berbicara kebenaran dan membawa kebijaksanaan dan keadilan bagi dunia yang barbar. Namanya adalah Zarathushtra.

    Zarathushtra, yang dikenal sebagai Zoroaster dalam transliterasi Yunani, tinggal di tempat yang sekarang Iran timur atau Afghanistan. Tidak ada yang tahu kapan tepatnya dia tinggal. Tradisi Zoroastrian berkencan dengannya pada sekitar 600 SM, namun beasiswa modern telah menempatkan dia sebelumnya, di mana saja 1.600-1.000 SM. Ia dilahirkan dalam sebuah keluarga imam yang dipraktekkan tradisi Indo-Iran politeistik yang erat kaitannya dengan Hindu awal “Rig-Veda,” kitab suci awal dari India.

    Zarathushtra mendengar panggilan kenabiannya pada sekitar tahun ketiga puluh. Pesan revolusioner yang ia dipanggil untuk berbicara adalah satu Tuhan. Dia adalah salah satu monoteis pertama yang diketahui sejarah manusia. Zarathushtra membangun ajaran monoteisnya dari materi agama pada masanya. Dia bernama satu Tuhan “Ahura,” nama lama untuk “Tuhan” atau “Tuhan,” dan ditambahkan ke dalamnya julukan baru “Mazda,” yang berarti “bijaksana.” Selamanya setelah, nama Allah untuk Zoroastrianisme (atau seperti yang dikenal di Iran, Zarthustis) akan Ahura Mazda, “Tuhan Bijaksana.”

    Khotbah Zarathushtra sosial dan politik adalah kontroversial sebagai teologinya. Ia melarang pengikutnya untuk menyembah para dewa pagan kuno, yang “daevas,” dan mengutuk pengorbanan hewan dan penggunaan obat memabukkan yang menjadi ciri agama lama. Dan, sebagai nabi telah dilakukan sejak, ia memprotes para imam korup dan penguasa yang mendapat keuntungan dari kultus ini.

    Bisa ditebak, Nabi itu didorong dari negara aslinya dan berjalan sampai ia dan para pengikutnya menemukan pelindung kerajaan bernama Vishtaspa, yang adalah seorang raja lokal dalam apa yang kadang-kadang diidentifikasi sebagai Bactria, sekarang di Afghanistan. Di sana, di pengadilan Vishtaspa itu, pengajaran baru Zarathushtra yang ditemukan pengikut pertama mulia, dan agama Zoroastrianisme (Zarthusti Din) lahir.

    Kisah Nabi, dan ajarannya, yang terkandung dalam serangkaian singkat lagu-lagu puitis yang dikenal sebagai Gathas. Mereka adalah suci utama Zoroastrianisme, dan diyakini benar-benar telah disusun oleh Zarathushtra. Bahasa dari Gathas adalah bahasa Indo-Iran sangat sulit dan kuno yang dikenal sebagai Avestan (disebut Avesta oleh Zoroastrianisme), yang terkait erat dengan bahasa Sansekerta dari Rig-Veda. Ini adalah perbandingan Avestan dengan Veda Sansekerta yang telah memberikan sarjana modern tanggal untuk pekerjaan Zarathushtra ini yang jauh lebih awal dari tanggal Zoroaster tradisional 600 SM.

    Dengan Gathas, lebih dari 3000 tahun sejarah Zoroaster dimulai. Hampir tidak ada sesuatu yang diketahui tentang iman untuk milenium pertama setelah waktu Zarathushtra itu. Zoroastrianisme pertama memasuki sejarah yang ditulis di era raja-raja Achaemenid dari Persia, saingan klasik Yunani pada abad keenam SM melalui keempat. Berdasarkan Achaemenids, para Gathas dan terkait Avestan suci, diawetkan sampai saat itu hanya dalam tradisi lisan, pertama kali dimasukkan ke dalam tulisan. Banyak warisan tertulis disimpan oleh imam Achaemenid hancur ketika Alexander Agung, dikenal sebagai Persia “Alexander Terkutuklah,” membakar perpustakaan besar di ibukota Persia, Persepolis di 330 SM. Para Gathas dan lainnya Avestan teks-teks agama selamat karena mereka masih tetap dalam ingatan imam ‘sebagai dokumen ritual konstan digunakan.

    Negara Parthia, sebuah kerajaan di mana Zoroastrianisme merata, berkembang di tempat yang sekarang Iran dan Irak antara abad SM kedua dan abad ketiga Masehi. Di bawah rezim ini, yang merupakan salah satu saingan utama Kekaisaran Romawi, upaya lain dilakukan untuk mengumpulkan teks-teks agama Zoroaster tersebar dan filsafat. Tapi itu kekaisaran Persia bangkit kembali dari Sassaniyah, yang dimulai pada abad ketiga Masehi dan berlangsung sampai ketujuh, yang melihat ketinggian Zoroaster sakral dan kekuasaan sekuler. Dalam periode itu, aturan Zoroaster diperpanjang di kali dari Asia Kecil, Suriah, dan Mesopotamia di Barat ke Asia Tengah dan bagian dari Cina di Timur.

    Zoroastrianisme adalah agama negara Kekaisaran Sassania. Ini adalah era intoleransi meningkat, di mana orang-orang Kristen, Yahudi, Manichaean, dan sekte-sekte lainnya dianiaya di bawah negara Zoroaster. Hal ini harus dilihat dalam konteks zamannya, di mana Persia hampir terus-menerus berperang, pertama dengan Romawi dan kemudian dengan Kekaisaran Bizantium Kristen. Dari sangat awal dalam sejarah Kristen, ada yang agresif upaya misionaris Kristen di Persia, mencoba untuk mengubah Zoroaster. Negara-agama yang diperlukan untuk memegang pada kedua kekuatan untuk dan loyalitas jamaah nya. Seperti agama negara yang paling, penyalahgunaan kekuasaan sekuler dan imam meningkat dan menjadi menindas. Pada saat invasi Arab Islam di pertengahan abad ke-tujuh Masehi (sekitar 650), Kekaisaran Sassania lelah dari perang dengan Byzantium, dan banyak orang menyambut agama baru Islam, yang tampaknya menawarkan lebih sederhana dan kurang menindas aturan. Kedua kekuatan sakral dan sekuler runtuh dengan cepat, dan Iran memasuki dunia Islam.

    Zoroastrianisme di Iran, pada abad setelah penaklukan Islam, menjadi agama minoritas seperti Yudaisme, kadang-kadang ditoleransi oleh penguasa Islam, dan kadang-kadang brutal dianiaya. Invasi Iran oleh orang-orang Arab dan, kemudian, oleh Mongol menghancurkan masih lebih dari teks-teks suci Zoroastrian yang telah re-dikumpulkan dan re-diedit oleh para imam besar dari Kekaisaran Sassania. Pada abad kesembilan, kelompok Zoroastrianisme Iran dan Asia Tengah melarikan diri penguasa menindas mereka yang Muslim dan menetap di Gujarat di India barat. Para peziarah ini, ditampung oleh penguasa Hindu dari daerah, menjadi Parsis, sebuah kelompok etnis yang masih berpengaruh di India hari ini. Sementara sisa Zoroastrianisme tetap tinggal di Iran, terutama di kota-kota Yazd dan Kerman, selama bertahun-tahun panjang percaya diaspora banyak beremigrasi ke seluruh bagian dunia. Sekarang ada komunitas Zoroaster di Pakistan, Afrika Selatan, Inggris, Kanada, dan Amerika Serikat, meskipun jumlah mereka tidak besar bahkan dibandingkan dengan agama-agama minoritas lain seperti Yudaisme.

    Akun sejarah yang panjang diperlukan untuk setiap pemahaman keyakinan Zoroaster dan pikiran. Teologi tidak dapat dijelaskan tanpa konteks historis. Zoroastrianisme percaya apa dan hari ini adalah hasil praktik sejarah serta inspirasi Zarathushtra. Dan pada abad yang lalu, Zoroaster sejarah telah sangat dipengaruhi oleh beasiswa Barat.

    Pengetahuan tentang bahasa Avestan menjadi hilang dalam abad setelah Nabi, dan makna dari Gathas dan terkait mereka Avestan teks dikenal hanya melalui terjemahan, re-terjemahan, dan komentar. Teks-teks asli hati-hati diawetkan dengan hafalan dalam memori para imam yang membacakan bahasa mereka tidak bisa mengerti, sebanyak beberapa imam Katolik abad pertengahan membacakan liturgi Latin. The Avestan suci teks dan Gathas yang diawetkan dalam semacam amber linguistik sampai abad kedua puluh, ketika ulama perintis retak Indo-Eropa kode teks ‘dengan membandingkannya dengan bahasa Sansekerta dari Rig-Veda. Untuk pertama kalinya dalam tiga milenium, suara Zarathushtra bisa berbicara langsung melalui Gathas baru re-diterjemahkan.

    Meskipun lebih dari 3000 tahun sejarah dan transformasi dan penambahan ditempa oleh para imam dan ulama dari berbagai kerajaan, esensi pesan Zarathushtra yang telah diawetkan selama berabad-abad. Tapi tanpa kontak langsung dengan Gathas, perubahan agama itu terjadi, sehingga Zoroastrianisme era Sassania, sementara sebagian besar setuju dengan ajaran Zarathushtra itu, berbeda dalam banyak detail dari iman dan praktek bertahun-tahun awal dari agama. Tapi itu adalah teologi Gathas yang asli Zarathushtra, dan ini membentuk kelangsungan agama Zoroaster.

    Dalam Gathas, Ahura Mazda adalah transenden dan impersonal, meskipun ia tidak melampaui hubungan dengan jiwa manusia. Zarathushtra alamat Tuhan Wise erat sebagai “teman ke teman.” Tapi Tuhan juga imanen, hadir dalam semua ciptaan, meskipun tidak identik dengan itu. Ahura Mazda memanifestasikan dalam penciptaan melalui tujuh Atribut ilahi. Dalam Gathas Atribut ini terkadang abstraksi dan kadang-kadang personifikasi. Dalam tradisi kemudian Zoroaster, Atribut ini sepenuhnya dipersonifikasikan sebagai sekelompok entitas bernama “Amesha Spentas”, yang “Dewa pemurah.”

    Immortal Masing-masing mewakili kualitas Ilahi serta sektor tertentu dari dunia ciptaan. Bersama-sama, tujuh Amesha Spentas membentuk satu set ilahi tujuh, dalam kata-kata penulis Zoroaster Iran Mehr Farhang, mereka merupakan “pluralitas dalam kesatuan.” Mereka diatur dalam ada hirarki tetap, meskipun Zarathushtra menyebutkan beberapa lebih dari yang lain. Hubungan antara Dewa dan tujuh sektor Penciptaan disinggung dalam Gathas dan diidentifikasi dengan jelas dalam tulisan-tulisan selanjutnya.

    Yang pertama adalah Dewa “Spenta Mainyu,” yang berarti “Roh Kudus Kreatif.” Ini adalah emanasi utama Ahura Mazda, energi Tuhan dalam manifestasi. Bidang penciptaan diwakili oleh Spenta Mainyu adalah bahwa manusia, yang dipanggil untuk menjadi kreatif rekan kerja dengan Allah di dunia. Immortal berikutnya adalah “Vohu Manah,” atau “Pikiran yang baik,” adalah siapa karunia ilahi kecerdasan dan akal. Penciptaan Vohu Manah adalah bahwa hewan, khususnya sapi, yang penting dengan cara Iran kuno hidup. The Amesha ketiga Spenta adalah “Asha,” yang berarti “Kebenaran dan Kebenaran.” Asha mencakup konsep tatanan kosmis dan tindakan yang tepat sesuai dengan itu: Asha adalah proses serta tujuan. Penciptaan Asha adalah api.

    Immortal keempat adalah “Khshathra,” atau “Dominion,” mewujudkan pemerintahan yang tepat dan keadilan sosial. Sektor Khshathra tentang penciptaan adalah bahwa dari logam, yang melambangkan baik kekuatan ekonomi, seperti dalam kekuatan emas dan perak, dan militer, seperti dalam perunggu atau besi. The Immortal kelima adalah “Spenta Armaiti,” atau “Devosi dan Serenity.” Dia mewakili tanah, bumi, dan tanah yang subur. Dua yang terakhir Dewa pemurah selalu disebutkan bersama-sama. Mereka adalah “Haurvatat,” atau “Keutuhan,” dan “Ameretat,” atau “Keabadian.” Penciptaan Haurvatat adalah bahwa air, dan ini adalah Ameretat dunia tanaman.

    Tiga dari Dewa, Vohu Manah, Khshathra, dan Asha, dianggap laki-laki (meskipun linguistik nama mereka netral) dan tiga adalah perempuan: Spenta Armaiti, Haurvatat, dan Ameretat. Spenta Mainyu dipandang sebagai melampaui gender. Dari awal Zoroastrianisme telah mengakui aspek perempuan dari Ilahi. Hal ini juga luar biasa bahwa dalam Gathas, Zarathushtra eksplisit alamat murid laki-laki dan perempuan, dan ia mengharapkan partisipasi yang sama dari kedua laki-laki dan perempuan dalam imannya.

    Agama seperti yang diberitakan oleh Zarathushtra sendiri adalah monoteisme etis agak abstrak, bahkan dengan prosesi megah dari sifat-sifat Tuhan yang dijelaskan dalam Gathas. Tapi agama abstrak sulit untuk diikuti, terutama untuk penduduk yang masih digunakan untuk budaya politeistik. Pada abad setelah Zarathushtra, agama kembali dalam cara yang terbatas untuk penggunaan mitos, bentuk, dan ritual. Ini asimilasi materi agama sebelumnya adalah bagian dari evolusi setiap agama, Zoroastrianisme adalah dalam hal ini tidak berbeda dari setiap agama besar lainnya seperti Yudaisme, Kristen, Budha, atau Islam.

    Kebanyakan para ahli berasumsi bahwa re-asimilasi tua Indo-Iran materi agama adalah karya orang Majus, yang merupakan kasta imam Iran awalnya bertanggung jawab atas upacara politeisme Iran tua. Di bawah Majus, beberapa Indo-Iran dewa tua diizinkan kembali ke ranah agama Zoroaster monoteistik, asalkan mereka terdegradasi ke dunia diciptakan dan tidak dipuja sebagai dewa di kanan mereka sendiri.

    Jadi gambar lama dan dewa-bentuk yang diinvestasikan dengan makna teologis baru. Dewa lama seperti Mithra, penguasa matahari dan kontrak, dan Atar, penguasa api, yang berubah menjadi “yazatas” atau “yang manis.” Mithra kemudian menjadi fokus dari pemujaan Mithraisme, yang berasal bukan dari Zoroastrianisme tapi dari agama-agama misteri-Helenistik dan simbolisme astronomi. The Spentas Amesha datang untuk menjadi analog dari malaikat, sedangkan yazatas menjadi roh rendah mirip dengan malaikat. Tapi mereka tidak tepat “malaikat” dalam arti Barat kata, kata “malaikat” berarti “utusan,” dan yazatas tidak selalu membawa pesan antara Allah dan manusia. Mereka lebih seperti dipersonifikasikan roh ilahi menengah, menciptakan non-fisik makhluk yang menjaga dan menonton dan melindungi dan kadang-kadang memberikan nikmat.

    Ada benar “malaikat” tokoh dalam Zoroastrianisme, meskipun, dan itu adalah “Sraosha,” atau “Mendengar Ilahi dan Kepatuhan.” Sraosha, meskipun bukan Spenta Amesha, hampir sama pentingnya dalam teologi Zoroaster. Sraosha adalah personifikasi dari panggilan Allah dan kehendak bagi umat manusia, dan komunikasi yang terjadi antara manusia dan Allah. Jika ada utusan ilahi dalam Zoroastrianisme, inilah tokoh spiritual, yang dikenal Zarathushtra dan disebutkan dalam Gathas.

    Stres pada kehadiran Ilahi di dunia diciptakan, seperti yang dilambangkan oleh personifikasi ilahi fenomena alam dan manusia, berarti bahwa untuk Zoroastrianisme tidak ada pemisahan yang ketat antara fisik dan spiritual, yang ilahi dan materi. Apa yang dilakukan di dunia material mempengaruhi dunia spiritual, dan sebaliknya. Interaksi ini termasuk alam serta kemanusiaan. “Hal ini tidak mengherankan,” tulis Farhang Mehr dalam bukunya TRADISI Zoroaster, “Mazdaism yang disebut agama ekologi pertama ..”

    Kesadaran imanensi Tuhan dalam alam mewajibkan Zoroastrian untuk menjaga kemurnian elemen dan untuk melindungi alam terhadap pencemaran. Baik bumi, udara, air, atau api harus tercemar. Pada zaman kuno dorongan ini menghasilkan kode yang ketat hukum kemurnian mirip dengan yang ditemukan dalam buku Alkitab Imamat dan awalnya higienis dan praktis dalam niat. Dalam abad kemudian kode ini menjadi masalah ketaatan ritual dan kehilangan hubungan langsung dengan kebutuhan ekologi.

    Ini adalah keprihatinan untuk menjaga kemurnian unsur-unsur alam yang merupakan sumber dari kebiasaan Zoroastrian yang begitu mengejutkan Barat: meninggalkan mati di “Towers of Silence” (disebut “dakhma” di Avestan) untuk dimakan oleh burung nasar dan pemulung lainnya. Dengan cara ini bumi suci tidak tercemar oleh mayat, dan tubuh dikembalikan ke alam dalam cara tercepat mungkin. Praktek ini ilegal di Amerika Serikat, dan Zoroaster Amerika harus dikubur dalam wadah tertutup dengan hati-hati.

    Zoroastrian etika, yang berada di pusat agama, dapat diringkas dalam prinsip tiga kali lipat besar: “pikiran yang baik, kata-kata yang baik, dan perbuatan baik” – di Avestan, “. Humata, hukhta, huvarshta” Kebijaksanaan berdiamnya Allah, Vohu Manah, membantu manusia membedakan pilihan moral di jalur Zoroaster. Kehendak bebas dan pilihan sangat penting dalam Zoroastrianisme, yang tidak memiliki konsep dosa asal atau musim gugur a. Semua harus membuat pilihan moral bagi dirinya sendiri, tidak hanya sekali, tetapi dalam setiap saat. Tidak ada leluhur spiritual cacat telah berprasangka yang Ilahi terhadap manusia, dan tidak ada takdir atau nasib aturan atas kehidupan manusia.

    Dengan cara yang berkelanjutan Asha, pilihan manusia ‘untuk kebaikan dan kejahatan membawa hadiah mereka sendiri dan hukuman, jika tidak di dunia ini, maka di akhirat. Zoroastrianisme adalah salah satu agama yang paling awal dalam sejarah untuk menghubungkan akhirat dengan moralitas daripada membayangkan itu sebagai Hades kosong atau kelanjutan dunia lain dari kehidupan duniawi. Dalam Gathas, Surga dan Neraka hanya digambarkan sebagai negara spiritual, “keberadaan terbaik” dan “keberadaan terburuk.” Dalam tradisi kemudian, akhirat yang jelas dan imajinatif dijelaskan.

    Ini adalah pilihan moral yang merupakan dualisme Zoroaster aslinya. Dalam Gathas, Spenta Mainyu, Roh Kudus Kreatif, menentang Angra Mainyu, “Roh Jahat.” Kata “Mainyu,” “roh,” juga bisa diterjemahkan sebagai “mentalitas,” yang membuat ajaran ini lebih jelas. Dualisme roh baik dan jahat adalah dualisme moral, yang ada bukan di alam atau di Ilahi, tetapi dalam hati dan pikiran manusia. Dimana ada polusi, kejahatan, penindasan, pelecehan, atau kejahatan manusia lainnya, ada pekerjaan Roh Jahat. Ada, dalam konsepsi asli Zarathushtra, tidak ada kejahatan di alam atau Tuhan, Ahura Mazda adalah semua baik. Zoroastrianisme sepanjang sejarah telah terkejut pada gagasan tentang Allah yang langsung menghukum orang-orang berdosa, mengambil dendam, dan mengutuk ciptaan-Nya sendiri.

    Dan namun klise “dualisme Zoroaster” adalah umum bahkan di antara orang-orang berpendidikan. Konsepsi barat Zoroastrianisme adalah bahwa iman yang percaya dalam “Ya Tuhan” versus “Tuhan Jahat,” dua co-kekal, prinsip-prinsip yang saling bertentangan. Kesalahpahaman ini disebabkan keadaan sejarah. Selama Kekaisaran Sassania, di bawah tekanan dari ideologi agama bersaing seperti Kristen dan Manikeisme, dualisme moral Dua Spirits menjadi dualisme kosmik yang dikenakan baik dan jahat di dunia yang diciptakan, membaginya ke sektor berperang satu sama lain. Roh Kudus, Spenta Mainyu, awalnya emanasi Allah, dikombinasikan dengan Satu Tuhan, Ahura Mazda, untuk membentuk yang sekarang dikenal sebagai “Ohrmazd.” Ohrmazd sekarang dalam konflik langsung dengan Angra Mainyu, sekarang dikenal sebagai “Ahriman.” Ini adalah perkembangan sejarah, dengan “kosmik” dualisme, yang menjadi dikenal di Barat melalui penulis Yunani dan Kristen. Menambah kebingungan ini adalah dualisme ekstrem dari Manikeisme, agama tidak hanya berasal dari Zoroastrianisme tetapi dari Buddhisme dan semi-Kristen Gnostisisme. Manikeisme menganggap dunia diciptakan sebagai makhluk jahat dan manusia sebagai tahanan yang harus melarikan diri melalui dunia yang terus meningkat penyangkalan diri dan asketisme.

    Tapi begitu pesan asli dari Gathas ditemukan kembali melalui beasiswa modern, ajaran yang benar dari Zarathushtra lagi-lagi terungkap, dan Zoroaster sekarang memiliki pilihan percaya baik dualisme kosmik leluhur Sassania mereka, atau dualisme moral yang lebih mendasar dari Gathas .

    Agama Barat berutang banyak untuk Zoroastrianisme. Itu di bawah Achaemenid Raja Cyrus, yang membebaskan bangsa Yahudi dari pembuangan mereka di Babel, bahwa Yudaisme pertama kali bertemu Zoroastrianisme pada abad keenam SM. Ini kontak, yang berlangsung selama ratusan tahun di masyarakat campuran dari Timur Dekat, adalah menjadi sumber inspirasi untuk kedua Yahudi dan dunia Kristen.

    Bahkan beasiswa terbaik tidak bisa menentukan bagaimana atau kapan pengaruh Zoroastrian memasuki pemikiran agama Yahudi. Tetapi kebanyakan ahli mengakui bahwa pengaruh pasti ada. Visi Zoroaster dari tujuh Dewa pemurah telah diusulkan sebagai sumber untuk tujuh malaikat Yahudi. The moralisasi Zoroaster dari akhirat juga meninggalkan pengaruhnya terhadap kepercayaan Yahudi. Sebelum pembuangan, tulisan-tulisan Ibrani berbicara hanya dari “Sheol,” akhirat Hades-seperti tanpa imbalan atau hukuman. Barulah pada pasca-pembuangan tulisan (kencan setelah 538 SM) bahwa konsep surga dan neraka muncul dalam pemikiran Yahudi. Ada gema dari Two Spirits dan dualisme moral dalam gagasan Yahudi-Kristen Setan, dan keduanya dalam Gathas dan dalam ajaran Kristen, Roh Jahat tidak menciptakan kejahatan, namun memilih untuk menjadi begitu.

    Zoroastrianisme juga dipinjamkan ke Barat ide-idenya tentang eskatologi dan mesianisme. Para Gathas merujuk pada suatu akhir waktu dan penghakiman terakhir. Dalam konsepsi Zarathushtra, dunia berkembang, melalui perbuatan baik kolektif umat manusia, menuju “renovasi,” tujuan eskatologis regenerasi kosmik dan kebahagiaan. Penghakiman terakhir adalah salah satu dari pemurnian ketimbang hukuman, bahkan dari “terkutuk.” Para pemimpin ini upaya kolektif dikenal sebagai “Saoshyants,” atau “penyelamat.”

    Dalam Zoroastrianisme lambat konsep ini dimitoskan, dan tokoh-tokoh penyelamat yang diidentifikasi sebagai pahlawan budaya tertentu yang akan lahir dalam kepenuhan waktu. Ide ini mungkin telah mempengaruhi mesianisme Yahudi. Dalam Perjanjian Lama, kata “Mesias” menggambarkan seorang penguasa politik yang ideal – sebuah konsep yang kemudian mengambil pada kualitas spiritual dan eskatologis. Hal ini mungkin dalam konteks ini bahwa legenda Tiga Majus harus dijelaskan. Para Majus dari cerita Perjanjian Baru (lihat Matius 2:1-12) memang mungkin Zoroastrianisme Helenis berlatih dalam tradisi keagamaan campuran yang mencakup astrologi dan sihir yang berasal dari Mesopotamia. Ini Majus legendaris (mereka yang paling mungkin karakter dalam cerita, bukan orang-orang nyata) mungkin telah mengikuti konsep Zoroaster dari yang diharapkan “Saoshyant” ketika mereka mengikuti bintang mereka ke Betlehem.

    Zoroastrianisme juga adalah pengaruh yang kuat dalam sekte Yudaisme lebih esoteris, seperti Essenes. Ada bagian dalam dokumen Essene ditemukan di “Gulungan Laut Mati” yang tampaknya akan langsung dipinjam dari sumber Zoroaster. Teks-teks ini menggambarkan semangat kebenaran bertentangan dengan semangat kesalahan, dan pertempuran “anak-anak terang” melawan “anak-anak kegelapan.” Skenario ini kemudian menjadi bagian dari mitologi Kristen dan pertempuran kosmik dari jenis ini muncul dalam teks-teks apokaliptik banyak seperti Kitab Wahyu.

    Meskipun jaman nya, Zoroastrianisme bukanlah peninggalan sejarah, tetapi tradisi yang hidup dipraktekkan dari Teheran ke Mumbai ke Los Angeles. Meskipun Zoroastrian seluruh “sisa-sisa” nomor tidak lebih dari 150.000 orang, mikrokosmos ini mencakup spektrum keyakinan dan praktik analog dengan mereka dalam agama besar seperti Kristen atau Islam. Satu mungkin menemukan “konservatif” percaya yang berpegang pada dualisme kosmik dan kemurnian hukum kuno diumumkan oleh orang-orang Majus dari era Sassania, serta “reformasi” atau “modernis” orang percaya yang, terinspirasi oleh terjemahan modern dari Gathas, telah diadaptasi mereka kuno praktek dan keyakinan untuk hidup dalam masyarakat teknologi Barat. Ada juga apa yang bisa disebut “universalis Gathic,” yang mengartikan Gathas sebagai ajaran universal yang bisa menginspirasi Zoroastrianisme dan non-Zoroaster sama, agak seperti filsafat etika humanis lebih dari agama. Beberapa pemikir kreatif Zoroastrian sedang berusaha untuk berhubungan doktrin kuno seperti dualisme moral, Dewa pemurah, dan Tujuh Creations ke visi ekologis dan sosial yang akan berlaku untuk era modern.

    Upacara keagamaan Zoroaster terdiri dari doa di Avestan dan dialek Persia tua, diubah oleh dua atau lebih imam atas api suci. Beberapa lebih rumit ritual, seperti upacara besar “Yasna”, berlangsung selama jam kerja dan melibatkan simbolik dengan api suci, makanan, minuman, dan tindakan pemurnian. Api suci, yang umum untuk tradisi India dan Iran bahkan sebelum Zarathushtra, merupakan ikon pusat iman. Zoroastrianisme tidak api-jamaah, karena mereka kadang-kadang disebut. Mereka tidak lagi menyembah api dari orang-orang Kristen menyembah Salib atau Yahudi menyembah gulungan Taurat. Untuk Zoroastrian, sebuah api suci adalah seorang cowok, gambar bercahaya dari energi dan kehadiran Allah. Dengan demikian, itu layak hormat, tetapi tidak pernah disembah dalam dirinya sendiri. Kebakaran paling suci membakar hanya untuk durasi layanan, namun kuil api yang ada di Iran dan India di mana api suci dipertahankan pada setiap saat. Beberapa api telah disimpan membakar terus-menerus selama berabad-abad.

    Sekitar api suci makanan simbolik berbagai bunga, dan benda-benda lainnya yang tersusun, masing-masing mewakili satu aspek penciptaan. Setelah layanan perayaan, makanan yang gembira dikonsumsi oleh masyarakat. Tanggapan Zoroastrian kepada Allah tidak takut, sedih, air mata, self-tuduhan, atau self-kehinaan, tapi sukacita. Manusia adalah rekan kerja dengan Allah, bukan budak atau anak-anak yang harus dibujuk atau dipaksa patuh.

    Zoroastrianisme bukanlah sebuah agama dunia lain, meskipun tidak memiliki ide sendiri tentang kehidupan interior atau mistik. Agama Zoroaster melarang penyiksaan, puasa, dan praktek-praktek lain yang menyiratkan bahwa hal-hal yang baik dari dunia material yang merugikan kehidupan rohani. Semua Zoroastrianisme didorong untuk menikah dan memiliki anak, selibat adalah disukai, dan tidak ada monastisisme dalam tradisi. Mistisisme Zoroaster adalah salah satu dari imanensi dan berdiamnya Atribut Ilahi di dunia dan dalam jiwa manusia, yang merupakan spiritualitas rasional biasanya tidak diberikan kepada trans, visi, atau ekstasi.

    Iman Zoroastrian telah bertahan tahun 3500 meskipun invasi, kehilangan kitab suci nya, konflik doktrinal, penindasan, dan gesekan. Ini belum secara umum menjadi agama dakwah. Pertanyaan konversi ke Zoroastrianisme telah menjadi sumber kontroversi besar. Zoroastrianisme tradisional, terutama Parsis dari India, tidak mengakui kemungkinan konversi dan hanya mengakui anak-anak dari dua orang tua Zoroastrian sebagai anggota yang tepat dari masyarakat. Orang percaya lainnya, terinspirasi oleh interpretasi universalis mereka dari Gathas, perhatikan bahwa Zarathushtra pengikut baru diundang untuk bergabung dengannya apakah mereka Iran atau tidak. Ini “liberal” Zoroastrianisme percaya bahwa bertobat harus diterima.

    Zoroastria, menyusul Atribut Ilahi “Pikiran yang baik,” stres belajar, dan Zoroaster banyak telah mencapai posisi tinggi di bidang pendidikan, pemerintah, kedokteran, ilmu pengetahuan, industri, dan seni. Zubin Mehta, konduktor orkestra terkenal, adalah seorang Parsi, seperti Rohinton Mistry, novelis terkenal. The Parsis dari Bombay terkenal untuk filantropi dan kegiatan amal. Dalam dunia berpendidikan Barat, Zoroastrianisme telah mencapai tempat-tempat jauh melampaui rumah asli Nabi Zarathushtra. Misalnya, beberapa penelitian untuk artikel ini dilakukan di Internet, di mana Zoroaster kebijaksanaan dibagi dalam surat elektronik, newsgroup, dan banyak situs Dunia Wide Web.

    Zoroastrianisme akan sangat mungkin tetap menjadi agama minoritas kecil, tetapi tidak mungkin untuk mati. Percaya teliti telah menciptakan asosiasi di banyak rumah mereka untuk mengajar anak-anak dan orang dewasa, dan Zoroaster telah berpartisipasi penuh dalam pertemuan antar agama seperti Parlemen Agama-Agama Dunia tahun 1993 di Chicago. Harapannya adalah bahwa peningkatan komunikasi akan membawa pesan dari Zarathushtra dan kata-kata Gathas ke dunia yang lebih luas, menghilangkan kesalahpahaman tua dan memulihkan Zoroastrianisme ke tempat sebagai anggota terhormat dari keluarga dan hidup religius di dunia.

    Brarti SP nanti akan naik mobil MAZDA. hehe

  8. pusing ngebacanya met mlm

  9. I’m really enjoying the design and layout of your site. It’s a very easy on the eyes
    which makes it much more pleasant for me to come here
    and visit more often. Did you hire out a developer to create your theme?
    Exceptional work!

  10. semuanya bikin aku ketawa dan bikin aku sedih

  11. semua hanya pandai beraliby………mana bukti merahmu jangan hanya menjadi persgi yang tidak punya tinggi sehingga tidak punya volume

  12. kalian semua saya anggap jin. yang hanya memiliki bayang bayang tapi tidak punya kenyataan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: